Pembangunan Stadion Utama Sumatera Barat Terhenti (Lagi)

Bombastikkabausirah.com – Keinginan masyarakat Sumatera Barat (Sumbar) untuk memiliki stadion yang representatif atau yang berkelas Nasional dan Internasional harus tertunda dulu.

Stadion Utama Sumbar yang diharapkan segera rampung yang berlokasi di Lubuk Alung, Kabupaten Padang Pariaman masih terbengkalai, karena keterbatasan dana.

“Sampai sekarang bangunan itu belum selesai juga. Sementara hanya tersisa satu tahun kedepan untuk menyelesaikan sampai bangunan itu siap dipakai (untuk pelaksanaan MTQ),” ujar ketua komisi V DPRD Sumbar, Hidayat, kepada media beberapa waktu lalu.

Ia juga menjelaskan bahwa Stadion Utama Sumbar yang akan digunakan untuk pelaksanaan MTQ 2020 ini, Setidaknya dibutuhkan dana Rp. 1 Triliun lagi untuk penyelesaian bangunan dan penyelesaian akses jalan menuju stadion.

Sementara itu untuk tahun ini, anggaran sebesar Rp. 170 Miliar melalui APBD 2019 telah disetujui untuk melanjutkan pembangunan stadion itu kembali.

Wakil ketua Komisi V DPRD Sumbar, Amora Lubis mengatakan, disepakatinya anggaran diatas Rp. 100 Miliar untuk mendukung pembangunan stadion ini, melalui proses pembahasan yang panjang antara DPRD Sumbar dan Tim Anggaran Pemerintah Daerah (TAPD).

“Setelah pembahasan yang alot, dengan segala pertimbangan, akhirnya di sepakati pemberian anggaran sesuai kebutuhan yang di ajukan pemerintah daerah yaitu Rp. 170 Miliar,” ucap Amora.

Sementara itu, Hidayat ketua Komisi V DPRD Sumbar kembali menjelaskan tentang jumlah dana yang terserap untuk pembangunan stadion ini hingga saat ini.

“Sampai sekarang sudah Rp. 300 Miliar dari APBD Provinsi untuk pembangunan Stadion Utama Sumbar itu. Kalau kita hanya mengandalkan dana APBD saja tentu tak akan selesai,” ujarnya.

Artinya mimpi masyarakat Sumbar untuk memiliki stadion baru yang megah dan berkelas Internasional harus ditunda dulu, sampai batas waktu yang belum ditentukan.

Disunting dari beberapa media

5 thoughts on “Pembangunan Stadion Utama Sumatera Barat Terhenti (Lagi)

  1. Seharus nyo MTQ tu di surau2 atau di gedung atau di lapangan khusus iko indak di LAPANGAN bola kan aneh tu .
    Ujuang2 nyo indak ka tapakai gai lapangan tu do .
    Pemerintah SUMBAR kini aneh.

    1. Lomba nyo baru di musajik sanak… iko untuk pembukaannyo.. tgkt nasional lo lai… pembukaan tu bakal dihadiri… labiah kurang 60rb org… musajik atau surau ma yg bisa manampuang massa sabanyak tu sanak… paralu di ketahui… GHAS tu ado dek MTQ loh ma sanak MTW tahun 1981

  2. Iyo da min samo si jo sio2 nyo indak ka tapakai gai LAPANGAN tu siap acara do sadangkan GLBA di jabar dan barombong di SULSEL si indak tapakai do…, rancak MTQ tu pembukak an nyo di lapangan khusus.
    Kalau masalah bola untuak apo lapangan sagadang itu apalagi awak di sumbar ko yg suko jo bola banyak yg marantau…? Latak pun tasuduik di tambah indak ka panuah gai lapangan tu kalau semen main…,, khusus sepek bola ancak buek lapangan mini malis berkapasitas 15000/20000 penonton tanpa trek lari CONTOH si lapangan BURIRAM UNIED simple tapi kelas dunia…,,kalau bisa H.AGUS ALIM tu di renov hilangan trek lari pindahan kalua lapangan jdian tampek duduak 1 set kayak di VIP kan mantap tu .
    Tapi itu lah MENAJEMEN samo PEMEMPROV,PEMKOT talampau barek ka hal yg simple.

    1. Klo untuak mahilangkan trek lari susah sanak… solnyo stadion tu yg kelola dispora… jd paralu juo utk atletik… klo ingin yg ndak ado trek lari mau ndak mau harus buek stadion surang…?

      1. Iyo da min td wak ber andai2 eeh ??..,Lah seharus nyo SPFC mambuek stadion surang Da Min.
        Kalau di pikia2 kalau pun jadi STD.UTAMA SUMBAR tu yg lebih pantas makai nyo kayak PSP dan klub daerah.
        SPFC harus ny lah ba PIKIA untuak modernisasi club masak lah hampai satangah BUKIK KARANG BUTIAH di gali nyo indak bisa juo mambuek stadion SURANG ?.
        Ba a manuruik DA MIN lai suai….?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *